Home / Indonesia / Uni Emirat Arab membantah meretas situs berita Qatar – BBC Indonesia

Uni Emirat Arab membantah meretas situs berita Qatar – BBC Indonesia

]]> Uni Emirat Arab membantah meretas situs berita Qatar

QatarHak atas foto QNA/Instagram
Image caption Gambar yang diambil dari berita yang diduga palsu yang diterbitkan di Instagram.

Uni Emirat Arab membantah tegas bertanggung jawab atas peretasan situs kantor berita pemerintah Qatar, yang belakangan memicu sengketa diplomatik beberapa negara Timur Tengah dengan Qatar.

Menteri Negara untuk Urusan Luar Negeri UEA, Anwar Gargash, menegaskan berita yang dimut koran The Washington Post sebagai berita palsu.

"Berita Washington Post hari ini bahwa kami meretas (situs ) Qatar adalah tidak benar," tuturnya kepada lembaga pemikir strategis Inggris, Chatham House.

Tanggal 24 Mei lalu, Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani, dikutip memuji gerakan Hamas yang menguasai Gaza dan menyebut Iran sebagai 'kekuatan Islam'.

  • AS: Tuntutan negara-negara Arab kepada Qatar sulit dipenuhi
  • Qatar membuka jalur laut langsung dengan Oman
  • Indonesia urung mencabut lisensi Qatar Airways
Hak atas foto The Washington Post
Image caption The Washington Post tidak menyebut sumber beritanya namun badan-badan intelijen AS menolak memberi komentar.

Belakangan, pada 5 Juni, Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir menyatakan pemutusan hubungan diplomatik dan transportasi dengan Qatar, yang mereka anggap mendanai kelompok-kelompok militan serta menjalin persekutuan dengan musuh wilayah, Iran.

Akibat pemutusan hubungan diplomatik dan transportas tersebut, Qatar -yang amat tergantung pada bahan pangan dan beberapa produk lain- harus mengandalkan jalur pasokan baru, antara lain dengan menggunakan pelabuhan Oman.

Sementara itu Iran dan Turki ikut membantu dengan menggunakan jalur udara untuk memasok bahan pangan ke Qatar.

  • Krisis Qatar: Empat faktor kejengkelan tetangga Arab
  • Unta dan domba Qatar pun terkena dampak pengucilan
  • Lima pertanyaan besar Anda soal pengucilan Qatar terjawab

The Washington Post juga menerbitkan bantahan dari Duta Besar UAE untuk Amerika Serikat, Yousef al-Otaiba.

"UEA tidak punya peran sama sekali dalam dugaan peretas yang disebut di artikel itu. Yang benar adalah perlilaku Qatar. Mendanai, mendukung, dan memungkinkan para esktremis, dari Taliban ke Hamas, dan Qadafi. Memicu kekerasan, mendorong radikalisasi dan merongrong stabilitas tetangga-tetangganya."

Hak atas foto EPA
Image caption Qatar mengandalkan bahan pangan impor, dan juga sejumlah kebutuhan, antara lain untuk pembangunan sarana Piala Dunia 2022.

Pihak berwenang di Amerika Serikat, menurut The Washington Post, pekan lalu menyadari berdasarkan informasi yang dikumpulkan dinas intelijen bahwa pada 23 Mei 2017, para anggota senior pemerintah UEA membahas rencana peretasan dan pelaksanaannya.

Namun tidak dipastikan apakah UEA yang melakukan peretasan atau dilakukan oleh pihak lain yang dikontrak.

Sementara badan-badan intelijen AS -seperti Direktur Intelijen Nasional, CIA, dan FBI- menolak memberikan komentar ketika dihubungi The Washington Post.

Berita yang diretas terbit pada 24 Mei, tak lama setelah Presiden Donald Trump menggelar pertemuan yang membahas kontraterorisme dengan para pemimpin Teluk di Arab Saudi, yang menyatakan mereka bersatu dalam melawan terorisme.

Sumber: Google News

About Redaksi

Check Also

Thailand Menang, Timnas Indonesia Peringkat Ketiga Klasemen … – Bola Liputan6.com

Liputan6.com, Bangkok – Timnas Indonesia meraih kemenangan telak dalam laga kedua Grup H kualifikasi Piala …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *